Monday, July 06, 2015

Karya-Tamu: This Time

It's that time of the year again
that time of giving and be joyous
that time of discovering oneself and devotion
that time me fast and be cleansed
from sins of the past.

That time where the words 'MUS'
and generous and selfless don't often
find themselves locked together in the same sentence.

But this year, this time things are going to change
this time, I vow to be a better muslim
better son
better brother
better friend
praise be to Allah, for giving me another chance
who sent Ramadhan as a gift to mankind.


Penned by: Syed Mustaffa Syed Mohamed

[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur] 

Sunday, July 05, 2015

Karya-Tamu: Hidup Ini

Ku toleh belakang
ku imbas kembali
ku cuba fahami
hidup ini
pelik
unik
indah
kosong.

Pelik
melihat aturan hidup ini
tak terjangka
tak terduga
perubahan zaman dan juga masa.

Unik
manusia saja dah cukup unik
keletah, perangai, pemikiran
pelbagai gaya dan identitinya
walaupun dari ranting yang sama
apatah lagi
diri kita ini.

Indah
jika dicungkil
diamati
perjalanan hidup itu indah sekali
jika dihayati
kau pasti mengerti.

Kosong
kekadang sunyi... sepi
terasa kosong sekali
mungkin inilah masa muhasabah diri
mengkaji kesilapan diri
pada fitrah
ku pasti kembali.


Nukilan: Mazlye Mohamad

[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Saturday, July 04, 2015

Karya-Tamu: Gadis Kecil

Hei gadis kecil
wajahmu indah
persis si Aishah.

Hei gadis kecil
adakah kau tahu
aku sentiasa terpaku melihatmu.

Mungkin kerana...
lesung pipitmu?
senyuman manismu?
rambutmu yang menawan?

Dan aku akan terus dan terus
menyayangimu...
kerana kau gadis kecilku...
Mika Rania.


Nukilan: Mohd Effendy Ismail

[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Friday, July 03, 2015

Karya-Tamu: Mati Itu Pasti

Manusia
yang berada dalam kemewahan dunia
yang cenderung memperturutkan syahwat serta kesenangan
sudah pasti hati akan lalai
dari mengingati kematian.

Pasti dia tidak ingat sama sekali
bahawa suatu ketika dia akan mati
jika diingatkan orang kepada kematian
dia akan membencinya
dan akan lari daripada mendengar peringatan itu
mati itu pasti.


Nukilan 10 Ramadhan: Izal Mohd Tamrin

[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Thursday, July 02, 2015

Karya-Tamu: Ahlan Wah Salan, Ya Ramadhan Kareem

Andai harta kemewahan adalah racun
maka zakatkan ia untuk mensucikannya.

Andai seumur hidupku penuh dosa
maka taubat dan taqwa adalah penyucinya.

Andai semua bulan adalah noda
maka Ramadhan adalah penawarnya.
ketua segala bulan, ketua segala malam (al-qadr)
bulan turunnya qalam Allah
bulan yang barokah.

Thank you Allah for the opportunity to be in this 1430 Ramdhan.


Nukilan: Abdol Razak Abdul Aziz

[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Wednesday, July 01, 2015

Karya-Tamu: Malam Ini

Malam Ini
untuk kesekian kalinya
anggota wudu' ini dibasahi
setelah lama mereka tandus tanpa air suci.

Malam ini 

untuk kesekian kalinya
sejadah ini dibentangkan
setelah lama ia tersadai di ampaian usang itu.

Malam ini

untuk kesekian kalinya
ku bersujud kepada-Mu, Ya Allah
setelah lama aku ego dan alpa kehambaanku.

Malam ini

untuk kesekian kalinya
aku.....hanyalah aku
perlu bangkit dari lenaku yang memesongkan.


Nukilan: Azzril Jamil


[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Tuesday, June 30, 2015

Karya-Tamu: Tempat Yang Hanya Milik-Mu

Bukan kepalsuan yang ku mahu
bukan semua yang ku perlukan
hanya sebuah tempat
yang boleh terima, menerima hinanya aku.

Ku temukan itu di Sisi-Mu

terlihat dalam agung Nama-Mu
tempat terindah yang hanya milik-Mu
tempat terindah yang hanya di sisi-Mu.

Tempat yang boleh terima kotornya aku

yang beri bahagia dalam ketenangan
sungguh kepalsuan tiada padanya
semua pun mustahil ada padanya.

Wahai Dzat Penggenggam Jiwa

jiwa-jiwa hidup dan jiwa-jiwa mati
merindu-Mu dalam lembar penghambaan
berharap diterima di tempat yang hanya milik-Mu.


Nukilan: Ajak Rafiqi Mohammad


[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Monday, June 29, 2015

Karya-Tamu: Hidupku Gelendangan Seorang

Di lorong-lorong tikus
dia duduk termanggu
makan tak tentu, lapar mainannya
jalan bertapak tumutnya hancur
ihsan sekelumit manusia yang peka.

Laju masa metropolitan berlalu
hutan batu semakin tinggi
namun nasib aku di bawah kolong siapa tahu
poket kontang baju rabai.

Encik Korporat binat teknokrat
tapi tak terpandang kita yang tenat
di bawah kolong
di tepi lorong
yang sakit melolong.

Jika ada seringgit
beri sedikit
aku takkan perit.


Nukilan: Norhaiza Mohd Saleh

[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Sunday, June 28, 2015

Karya-Tamu: Andai Ini Ramadhanku Yang Terakhir

Andai kutahu ini Ramadhan terakhir buatku
tentu di kala siangnya ku akan sibuk berzikir bertafakur mengingatimu Ya Rabbul Jalil
tentu tidak akan aku pernah jemu mendendang syair mendayu, merayu, merintih padaMu Tuhanku yang satu.

Andai aku tahu ini Ramadhan terakhir
tentu solatku dikerjakan awal waktu
solat yang penuh khusyuk lagi tawaddu' memperhamba diri MengadapMu...
menangisi setiap dosa, noda dan cerca yang tidak terhitung banyaknya
yang telah kulakukan selama hidupku.

Andai aku tahu ini Ramadhan terakhir
tidak akan aku persiakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan terbuang begitu saja
di setiap kesempatan masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal kudendang dan kusyairkan dengan penuh pengertian dan deraian airmata keinsafan.

Andai ku tahu ini Ramadhan terakhir
tentu tengah malamku akan kusibukkan dengan bertahajud dan bersujud memohon belas ihsanMu
kerana sesungguhnya kusedar, aku tidak layak untuk ke syurgaMu, namun aku juga tidak sesekali sanggup untuk ke nerakaMu Ya Matin.

Kuberdoa agar setiap langkah ku ini zuhud kepadaMu
moga ku istiqamah di Ramadhan ini
dan Dikau terimalah taubatku dan amalanku yang tidak sebarapa ini.

ANDAI AKU TAHU INI RAMADHAN TERAKHIR………BUATKU.



Nukilan rasa: 
HambaNya, 
Danny Zulkarnain Mohd Salleh


[Nota: Sajak ini telah dideklamasikan buat pertama kali di Majlis Iftar dan Puisi Islam pada 27 Jun 2015 di Kuala Lumpur]

Tuesday, November 18, 2014

Pertandingan Berbalas Pantun Integriti 2014

Pusingan Awal
(bertemu pasukan dari Jabatan Akauntan Negara)


Jerami kering dipintal-pintal
Dibuat tali mengikat senduduk
Dunia material makin mengental
Goyahkah peribadi di hujung tanduk?

Ikan siakap ikan tenggiri
Dikejar tuntung ke bawah rakit
Rajin dan cekap pegangan diri
Mengapa untung tidak membukit?

Kain pelikat kemas berlipat
Ingin dibawa ke Tanjung Keling
Andai sepakat membawa berkat
Bertemu bahu mengapa menjeling?


Pusingan Separuh Akhir
(bertemu pasukan dari Lembaga Hasil Dalam Negeri)


Susun cantik songket bertekat
Sutera Cina indah berjahit
Andai jujur membina muafakat
Mengapa kelingking masih berkait?


Kembang kekwa nun di seberang
Warna berbelang disinar mentari
Karam berdua basah seorang
Ke mana hilang tanggungjawab diri?


Diasah lembing diasap belati
Untuk menetak asam kerenda
Menara gading tinggi didaki
Mengapa bongkak mendabik dada?